Anouk Van Lawang Sewu

  • Rabu, 25 Oktober 2017 20:00 WIB

Anouk van Lawang Sewu | Dok. Majalah Bobo

Kanti berdiri di depan pintu bangunan bersejarah Lawang Sewu di Semarang. Ia menoleh ke arah Om Sano yang asyik memotret di halaman gedung. Kanti sudah tak sabar ingin masuk, tetapi Om Sano malah sibuk sendiri. Hmmm… Om Sano pasti tidak keberatan kalau dia melihat-lihat sebentar ke dalam gedung.

Kanti melangkahkan kakinya, masuk ke ruang depan. Waaahh… ada tangga megah dengan kaca patri berwarna-warni yang indah sekali. Kanti berjalan ke arah tangga itu. Namun, langkahnya lalu terhenti dan ia menoleh ke arah pintu. Kalau dia masuk terlalu jauh sendirian, Om Sano pasti khawatir.

“Bagus sekali, ya, jendela itu,” sapa suatu suara di belakangnya. Kanti menoleh. Seorang gadis kecil sebayanya yang menyapa. Gadis itu bermata biru dan berambut pirang ikal.

“Anouk,” ucapnya sambil mengulurkan tangan. Kanti menyalaminya dengan perasaan bingung. Apa maksudnya Anouk itu?

“Anouk itu namaku,” sahut gadis itu lagi seakan bisa membaca pikiran Kanti, “Banyak orang yang tidak tahu nama Anouk, padahal di tempat asalku, Belanda, nama itu terkenal, lo.” lanjutnya lagi. Bahasa Indonesia Anouk lancar sekali.

“Namamu siapa?” tanya Anouk dengan ramah. Kanti menyebutkan namanya. Lalu Anouk mengajaknya berkeliling Lawang Sewu. Serta-merta, Kanti mengiyakannya.

Ternyata, Anouk pintar sekali. Dia tahu banyak soal Lawang Sewu. Katanya dia sering mengunjungi Lawang Sewu karena ia tinggal di dekat situ. Tidak heran juga, sih! Lawang Sewu, kan, gedung bergaya Belanda, Anouk pasti serasa di negerinya sendiri di situ. Demikian pikir Kanti sambil menyimak baik-baik penjelasan Anouk.

Tak terasa Anouk membawa Kanti jauh menyusuri bangunan depan Lawang Sewu yang sudah direnovasi. Akhirnya, mereka sampai ke bangunan belakang yang belum direnovasi. Lorong-lorong beratap tinggi yang gelap dengan dinding bercat suram dan retak-retak tiba-tiba mengingatkan Kanti akan cerita-cerita hantu di Lawang Sewu. Kanti mulai merasa takut. Berdua mereka mulai melangkah masuk ke dalam gedung suram itu.

Namun, ajaib! Tiba-tiba lorong panjang mengerikan itu menjadi terang oleh lampu-lampu cantik di sepanjang lorong. Lantainya dilapisi karpet merah, lukisan-lukisan berbingkai mewah muncul menghiasi dinding yang tak lagi retak kekuningan. Kanti menatap ke sekelilingnya dengan bingung.

Anouk membuka pintu pertama di koridor yang kini bersih dan indah itu. Suatu pesta dansa sedang berlangsung di sana. Ada meja penuh makanan-makanan enak di sudut ruangan. Anouk menarik tangan Kanti untuk bergabung dalam keriaan itu. Anouk mengenalkan Kanti ke beberapa anak Belanda di pesta itu. Anak-anak itu ramah dan dengan segera Kanti merasa betah dan melupakan kebingungannya.

Sumber : dok. Majalah Bobo

Reporter : Sylvana Toemon
Editor : Sylvana Toemon

KOMENTAR

MOST READ

Misteri Sup Asparagus

3 hari yang lalu

Adikku Manis

3 hari yang lalu

Gara-Gara Cincin Kawin

2 hari yang lalu

Misteri Surat Perpisahan

1 hari yang lalu

Eiffel yang Hilang

2 hari yang lalu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×