Afan Membangun Kapal

  • Kamis, 14 September 2017 17:00 WIB

Afan membangun kapal | Dok. Majalah Bobo

 “Afan, kenapa pertanyaan nomor sepuluh ini tidak kamu kerjakan?” tanya Pak Guru.

“O iya, Pak, aku tidak terlalu memperhatikan tadi,” jawab Afan.

“Afan, belanjaan, Ibu, kok, kurang satu?” tanya Ibu sambil mengacungkan kertas daftar belanjaan. Seperti biasa, Afan tidak teliti membaca daftar belanjaan ibunya. Hasilnya? Belanjaannya sering tidak lengkap.

Afan sebetulnya cerdas. Namun, karena sering tidak teliti, hasil pekerjaannya jadi tidak sempurna. Sudah banyak yang memintanya berubah, tetapi sulit sekali.

Saat ini, Afan dan teman-temannya sedang berwisata ke Borobudur. Lagi-lagi Afan tidak teliti membaca lembar keterangan. Ia tidak membawa topi, padahal berjalan mengelilingi Borobudur akan panas sekali. Ia juga tidak berkeliling searah jarum jam, malah berjalan ke arah sebaliknya. Akibatnya, dia jadi terpisah sendirian.

Afan berjalan mencari teman-temannya dan sampai ke suatu relief yang menarik perhatiannya. Relief bergambar kapal. Afan memandangi relief itu lekat-lekat, Tiba-tiba, samudra di relief itu terasa nyata. Ia seperti bisa mendengar debur ombak! Bukan hanya itu, rasanya dia bisa mendengar orang-orang di kapal itu saling berseru.

Afan memandang ke sekelilingnya dan terkejut! Bukan bangunan candi lagi yang dilihatnya. Melainkan suatu bengkel kerja sederhana bersama dengan banyak pemuda. Pemandangannya terlihat aneh. Sangat tradisional. Orang-orang di situ pun mengenakan pakaian tradisional zaman dulu. Mereka tampak sedang mengerjakan sesuatu. Afan merasa mengenali benda itu. Diperhatikannya benda itu. Benar! Itu kapal yang ada di relief Borobudur!

“Permisi. Mohon diperiksa lagi rancangan kapal ini, Kanjeng,” ucap salah satu pemuda. Afan memandanginya dan baru sadar, gaya pakaiannya sama dengan mereka. Hanya saja bajunya lebih resmi dan bagus. Para pemuda itu memandanginya dengan penuh hormat.

Afan membuka mulut untuk bilang ia tidak tahu apa-apa soal kapal. Tetapi, saat ia melihat kapal itu, tiba-tiba Afan sadar akan sesuatu. Ia mengerti soal kapal itu! Ia tahu bahwa layarnya tampak agak terlalu panjang. Afan berkeliling dan benar-benar menemukan sejumlah kesalahan dalam pembuatan kapal itu. Menurut para pemuda itu, kapal tersebut akan digunakan untuk berdagang mengarungi samudra dari pulau Jawa sampai benua Afrika. Waow! Afan terkejut sekali mendengarnya.

Malam ini adalah malam terakhir sebelum kapal itu diluncurkan besok. Akan ada perjamuan besar di keraton. Tentunya Afan diundang. Afan diminta sekali lagi memeriksa kapal itu. Sayang, Afan terburu-buru ingin pergi ke perjamuan itu. Ia tidak melihat ada salah satu pasak layar yang kurang kuat.

Sumber : dok. Majalah Bobo

Reporter : Sylvana Toemon
Editor : Sylvana Toemon

KOMENTAR

MOST READ

Hantu Pencopet

3 hari yang lalu

Legenda Empat Musim

3 hari yang lalu

Alunan Gitar Misterius

2 hari yang lalu

Guling Pocong

3 hari yang lalu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×