Sepeda Berwarna Perak 2

  • Selasa, 16 Januari 2018 12:00 WIB

Sepeda berwarna perak | Dok. Majalah Bobo

Runi dan Rudi tak sabar menantikan sepeda berwarna perak yang dipesan beberapa hari yang lalu. Sepeda itu akan menjadi milik mereka bersama. Sepeda itu juga akan menjadi sepeda pertama mereka. Sebelum sepeda mereka datang, Amir meminjamkan sepeda tuanya untuk Runi dan Rudi berlatih. Sore itu, Amir datang dengan sepedanya.

“Begini caranya… Setelah duduk, letakkan kaki di pedal, kemudian genjot,” ujar Amir sambil memberi contoh. Srrr… Amir meluncur santai di atas sepedanya.

“Kelihatannya mudah. Aku sudah tak sabar untuk berlatih dengan sepeda baru,” sahut Runi.

Runi malas berlatih menggunakan sepeda hitam yang banyak goresan itu. Runi kemudian meninggalkan Rudi dan Amir yang berlatih di halaman. Sementara Rudi berlatih sepeda dengan tekun. Berkali-kali ia jatuh karena tidak bisa menjaga keseimbangan, namun Rudi kembali bangkit. Rudi sampai tak sadar kaki dan tangannya lecet-lecet. Ia tak merasakannya karena sangat bersemangat berlatih sepeda. Setelah 2 jam berlatih, Rudi sudah bisa mengemudikan sepeda.

Hari demi hari berlalu. Sepeda pesanan Runi dan Rudi belum kunjung datang. Menurut Bu Dini, sepeda itu langsung didatangkan dari pabriknya di kota lain. Perlu waktu lebih dari seminggu untuk mengirimkannya.

“Runi, Rudi,” panggil Bu Dini, “hari ini sepeda kalian akan dikirimkan ke rumah,” lanjutnya.

Kedua anak kembar itu bersorak girang mendengarnya. Runi dan Rudi bergantian mengintip keluar pagar saat mendengar bunyi kendaraan. Sampai akhirnya ada sebuah mobil boks bergambar sepeda berhenti di depan rumah mereka. Runi dan Rudi langsung berlari mendekati mobil itu.

“Kalian tunggu di halaman, ya,” pinta Bu Dini.

Terlihat 2 orang membuka pintu belakang mobil boks. Mereka membawa keluar 2 buah sepeda kemudian meletakkannya di depan Runi dan Rudi. Kedua sepeda itu mirip sekali bentuknya. Bedanya, di salah satu sepeda ada keranjangnya dengan hiasan berbentuk pita.

“Ini sepeda kalian,” kata salah seorang pria itu.

Sumber : dok. Majalah Bobo

Reporter : Sylvana Toemon
Editor : Sylvana Toemon

KOMENTAR

MOST READ

Dongeng Putri Tikus

3 hari yang lalu

Obat Bosan dari Nenek

1 hari yang lalu

Cat Kuku

3 hari yang lalu

Korespondensi dengan Pencuri

2 hari yang lalu

Kuningan

3 hari yang lalu

Iko, Hihaa!!

3 hari yang lalu

Rumah Nomor 6

4 jam yang lalu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×