Bu Broti dan Legenda Burung Woodpecker

  • Senin, 12 Februari 2018 11:00 WIB

Bu Broti dan Legenda Burung Woodpecker | Ilustrasi: Dhian

Menurut cerita, Dewa Kebaikan sering berkeliling dunia dengan menyamar sebagai manusia biasa. Ia suka memerhatikan tingkah laku manusia di bumi.

Pada suatu hari, Dewa Kebaikan berhenti di toko roti milik Bu Broti. Wanita pembuat roti itu memakai topi warna merah kesukaannya.

“Bolehkah aku meminta sepotong roti?” tanya Dewa Kebaikan yang menyamar menjadi seorang kakek miskin.

Bu Broti tidak enak untuk menolak. Ia takut akan dibilang kikir. Namun, ia memang tidak berniat untuk memberikan kakek itu roti.

“Tunggu sebentar ya, Kek… Aku akan bikin adonan dulu,” kata bu Broti.

Ia lalu mulai membuat adonan roti. Setelah adonan jadi, Bu Broti mengambil sepotong kecil adonan, lalu menggilingnya dengan gilingan kayu. Adonan itu jadi tipis sekali sampai diterbangkan angin. 

“Yaaah, terpaksa aku harus menggiling lagi!” kata Bu Broti pura-pura kecewa.

Ia lalu mengambil potongan yang lebih kecil lagi dari adonan roti. Ia kembali menggiling sampai menjadi sangat tipis dan tembus pandang.  

“Yaaah, ini terlalu tipis. Tidak bisa dijadikan roti. Aku harus menggiling adonan lagi,” kata Bu Broti lagi.

Kali ini, dia mengambil secuil adonan roti, lalu menggilingnya sampai tipis dan lebar sekali. Sangat sangat lebar, sampai helai adonan itu tidak cukup untuk diletakkan di wadah paling besar untuk memanggang roti.  

Sumber : Dok. Majalah Bobo / Folkore

Reporter : Vanda Parengkuan
Editor : Vanda Parengkuan

KOMENTAR

MOST READ

Dongeng Putri Tikus

3 hari yang lalu

Obat Bosan dari Nenek

21 jam yang lalu

Cat Kuku

3 hari yang lalu

Korespondensi dengan Pencuri

2 hari yang lalu

Kuningan

3 hari yang lalu

Iko, Hihaa!!

3 hari yang lalu

Dibayar dengan Senyum

3 hari yang lalu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×