Cara Angsa Batu Berkaki Biru Bertelur dan Merawat Anaknya

  • Kamis, 12 Oktober 2017 16:39 WIB

Angsa Batu Berkaki Biru Sedang Mengerami Telurnya | Creative Commons

Setiap ibu pasti akan menyayangi anaknya. Begitu juga dengan induk binatang. Tetapi cara angsa batu berkaki biru ini bertelur dan merawat anaknya berbeda dari unggas lain. Yuk, kita lihat!

Penetasan Tak Tersinkronisasi

Angsa batu berkaki biru atau blue footed booby adalah burung laut asli daerah subtropis dan tropis dari Samudera Pasifik. Burung yang bernama Latin Sula nebouxii ini mudah dikenali karena kakinya yang berwarna biru mencolok.

Dalam setiap periode, angsa betina bertelur sebanyak 2 – 3 butir. Berbeda dengan unggas lainnya, setelah bertelur satu butir, induk angsa akan mengerami telur itu selama beberapa hari. Lalu ia bertelur lagi dan mengerami 2 butir telur itu bersama-sama. Begitu yang dilakukan angsa betina pada telur berikutnya.

Selanjutnya telur akan dierami lagi sampai menetas. Telur akan menetas setelah dierami selama 41- 45 hari. Telur yang menetas lebih dulu tentu saja telur yang keluar  duluan. Beberapa hari kemudian baru telur berikutnya menetas. Cara menetas tidak sekaligus seperti ini disebut penetasan tak tersinkronisasi.

undefined
Induk Angsa Sedang Menyuapi Anaknya I Creative Commons

Kakak Tidak Menyukai Adik

Anak-anak angsa itu diberi makan dengan cara disuapi muntahan ikan yang telah dimakan induknya. Anak angsa tertua seringkali menyerobot makanan yang akan disuapkan ke adiknya, sehingga adiknya tidak mendapat makanan. Memang badan si kakak  jauh lebih besar dari badan adiknya. Sehingga adiknya kalah gesit.

Bukan hanya itu kejahatan si kakak pada adiknya. Bila sedang kekurangan makanan, si kakak akan berusaha menyingkirkan adik-adiknya. Dia dorong adiknya keluar dari sarang. Kadang-kadang sambil mematuknya hingga adiknya mati. Melihat kelakuan anaknya yang tertua seperti itu, induk angsa diam saja.

Mengapa Melakukan Penetasan Tak Tersinkronisasi

Menurut ahli burung, inilah alasan angsa batu berkaki biru melakukan penetasan tak tersinkronisasi.

  1. Telur angsa sering dicuri dan dimakan binatang lain. Dengan bertelur tidak sekaligus, induk angsa masih punya persediaan telur, bila telurnya yang baru satu atau dua butir itu dicuri.  
  2. Ketika baru satu telur yang menetas, induk angsa punya cukup  waktu untuk merawat satu anak.
  3. Induk angsa membiarkan anak terbesar menyerobot makanan adiknya, karena jika tidak ada cukup makanan, induk angsa juga hanya akan memberi makan anaknya yang terbesar untuk memastikan bahwa setidaknya ada satu anaknya yang selamat.

Foto: Creative Commons

Reporter : Aan Madrus
Editor : Iveta Rahmalia

KOMENTAR

MOST READ

Cerita

Selembar Komik untuk Kiria

22 jam yang lalu

Cerita

Cergam Bobo: Komedi Putar

12 jam yang lalu

Cerita

Tong Gendut

6 jam yang lalu

Cerita

Pertengkaran Dua Kakek

9 jam yang lalu

Cerita

Mencari Serangga

1 jam yang lalu

Cerita

MOST READ

Maguette, Si Putri Pemarah

3 hari yang lalu

Piano Dalam Api

3 hari yang lalu

Selembar Komik untuk Kiria

22 jam yang lalu

IQ Rendah Tidak Masalah

2 hari yang lalu

Menjaga Adik

3 hari yang lalu

Cergam Bobo: Komedi Putar

12 jam yang lalu

Tong Gendut

6 jam yang lalu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×