Pahlawan Nasional: Sultan Hasanuddin

  • Sabtu, 3 Februari 2018 16:10 WIB

Sultan Hasanuddin | Public Domain

Bobo.id – Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa para pahlawan. Yuk, kita mengenal Sultan Hasanuddin, salah satu pahlawan nasional kita.

Baca juga: Pahlawan

Sultan Kerajaan Gowa

Sultan Hasanuddin lahir di Makassar pada tahun 1631 dengan nama I Mallambosi. Ia juga memiliki nama Arab, Muhammad Bakir. Pada usia 24 tahun, ia diangkat menjadi sultan di Kerajaan Gowa dengan nama Sultan Hasanuddin.

Setelah naik takhta, Sultan Hasanuddin menggabungkan kekuatan kerajaan kerajaan kecil di Indonesia timur untuk bersama sama melawan Belanda. Saat itu Belanda ingin sekali menguasai jalur perdagangan rempah-rempah.

Menyita 2 Kapal Belanda

Perang antara Sultan Hasanuddin dan VOC dimulai pada tahun 1660. Belanda dibantu oleh Kerajaan Bone yang saat itu memang bermusuhan dengan Kerajaan Gowa. Dalam pertempuran tersebut, Tobala, Panglima Bone, tewas.

Sultan Hasanuddin mengadakan perjanjian dengan Belanda. Perjanjian ini tidak berlangsung lama karena isinya sangat merugikan Gowa. Sultan Hasanuddin kemudian melakukan perlawanan. Ia kembali melancarkan serangan. Ia menyita 2 kapal Belanda yang bernama De Walvis dan De Leeuwin.

Perang Melawan VOC

Belanda sangat marah ketika mengetahui kapalnya disita. Dengan bantuan pangeran dari Bone, armada Belanda yang dipimpin oleh Cornelis Speelman menyerang Kerajaan Gowa. Sultan Hasanuddin akhirnya terdesak. Ia terpaksa menyetujui Perjanjian Bongaya pada tahun 1667 yang isinya merugikan Kerajaan Gowa. Sultan Hasanuddin kembali melakukan perlawanan. Namun, kali ini Belanda lebih kuat.

Sultan Hasanuddin wafat pada tanggal 12 Juni 1670. Ia diangkat menjadi pahlawan nasional pada tahun 1973.

Reporter : Sylvana Toemon
Editor : Sylvana Toemon

KOMENTAR

MOST READ

Dongeng Putri Tikus

3 hari yang lalu

Obat Bosan dari Nenek

21 jam yang lalu

Cat Kuku

3 hari yang lalu

Korespondensi dengan Pencuri

2 hari yang lalu

Kuningan

3 hari yang lalu

Iko, Hihaa!!

3 hari yang lalu

Dibayar dengan Senyum

3 hari yang lalu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×