Sejarah Fushimi Inari Taisha di Jepang

  • Selasa, 14 Maret 2017 13:35 WIB

Fushimi Inari

Sebuah tempat yang tidak asing di kota Kyoto, Fushimi Inari Taisha yang penuh dengan puluhan ribu deretan gapura torii. Kuil ini dipercaya membawa berkah untuk hasil panen palawija, kesuksesan dalam perdagangan, dan keselamatan bertransportasi. 

Kyoto

Fushimi Inari Taisha  terletak di Kyoto. Kyoto merupakan bekas ibukota Jepang sebelum pusat pemerintahan di pindah ke Tokyo. Di Kyoto terdapat banyak situs bersejarah tentang perkembangan pemerintahan Jepang dan merupakan pusat dari budaya di seluruh Jepang.

Di sini, kita bisa menikmati Jepang dengan keanekaragaman budaya dan adat yang masih kental. Kyoto memberikan nuansa yang tenang, tradisional, bahkan masih banyak remaja dengan Yukata berkeliling.

Suasana Tradisional di Kyoto
Suasana tradisional di Kyoto. Foto: Putri Puspita | Bobo.ID
Sejarah

Fushimi di bangun pada tahun 711 oleh Klan Hata, atas perintah kaisar yang ingin membangun sebuah kuil di Gunung Inari untuk tiga Kami ( Tuhan / Dewa dalam bahasa Jepang ) yaitu Oomiyame no mikoto, Ukanomitama no mikoto, dan Sarutahito no mikoto.

Namun, dalam catatan Yamashiro No Kuni Fudoki yang merupakan catatan sejarah Provinsi Yamashiro mengatakan bahwa dahulu nenek moyang dari Klan Hata yang merupakan keluarga kaya raya melakukan hal yang buruk dengan menyia-nyiakan makanan.

Saat itu Mochi dijadikannya sebagai sasaran dalam berlatih memanah, dan dikisahkan mochi tersebut berubah menjadi burung dan pergi ke atas gunung. Lalu, di tempat burung tersebut hinggap tanamannya menjadi tumbuh subur. Kemudian, tempat tersebut di bangun sebuah kuil. Kuil itulah Fushimi Inari Taisha sekarang.

Rubah

Ada banyak patung rubah di sekitar Fushimi Inari. Nama lain dari Inari adalah Miketsu no Kami yang dalam bahasa Jepang kuno ketsu berarti rubah dan miketsu berarti tiga rubah. Di sebagian besar kuil kuil inari di Jepang pasti terdapat patung rubah yang membawa permata di mulut nya. Dalam kepercayaan orang Jepang, rubah dipercaya sebagai pembawa pesan.

Rubah simbol pembawa pesan
Rubah simbol pembawa pesan. Foto: Putri Puspita | Bobo.ID

Reporter : Putri Puspita
Editor : Sigit Wahyu

KOMENTAR

MOST READ

Cerita

Adikku Manis

4 jam yang lalu

Cerita

Kue Dadar Lapis Madu

9 jam yang lalu

Cerita

Cerita

Malam Cerita

12 jam yang lalu

Cerita

Makhluk Bulan Purnama

10 jam yang lalu

Cerita

MOST READ

Adikku Manis

4 jam yang lalu

Kena Batunya

1 hari yang lalu

Mama Berhati Emas

2 hari yang lalu

Bunga-Bunga yang Hilang

3 hari yang lalu

Pengarang Kecil yang Kecewa

2 hari yang lalu

Asal Tahu Caranya

3 hari yang lalu

Kue Dadar Lapis Madu

9 jam yang lalu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×